Beranda Home Slide ESDM Terbitkan Regulasi Untuk Investor Pembangkit Listrik

ESDM Terbitkan Regulasi Untuk Investor Pembangkit Listrik

Jakarta-TAMBANG. Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) menerbitkan Peraturan Menteri (Permen) ESDM Nomor 03 Tahun 2015 dan Keputusan Menterin (Kepmen) ESDM Nomor 0074 K/21/MEM/2015.

 

Direktur Jenderal Ketenagalistrikan Kementerian ESDM, Jarman mengatakan, Permen ESDM Nomor 03 Tahun 2015 mengatur tentang Prosedur Pembelian Tenaga listrik dan Harga Patokan Pembelian Tenaga Listrik oleh PT PLN (Persero) melalui Pemilihan langsung dan Penunjukan Langsung.

 

Sedangkan Kepmen ESDM Nomor 0074 K/21/MEM/2015 merupakan Pengesahan Rencana Usaha Penyediaan Tenaga Listrik (RUPTL) PT PLN (Persero) Tahun 2015 sampai dengan 2024.

 

“Keduanya disusun guna meningkatkan kapasitas pembangunan tenaga listrik nasional, khususnya untuk mendorong pembangunan pembangkit listrik melalui mekanisme Independent Power Producers (IPP),” ujarnya di Kantor Direktorat Ketenagalistrikan, Kamis (12/2).

 

Secara umum, kata Jarman, perencanaan penyediaan tenaga listrik yang tertuang dalam RUPTL sampai dengan tahun 2024 telah mempertimbangkan perencanaan penyediaan tenaga listrik yang ada di dalam draf Rencana Umum Ketenagalistrikan Nasional (RUKN) 2012-2031 dan draf RUKN 2015-2034.

 

Dalam RUPTL itu dijelaskan, untuk 10 tahun mendatang PLTU batu bara masih mendominasi jenis pembangkit yang akan dibangun, yaitu mencapai 42 GW (60%), sementara PLTGU sekitar 9 GW (13%) dan PLTG/MG sekitar 5 GW (7%). Adapun energi terbarukan yang akan dikembangkan adalah PLTP sekitar 4,8 GW (7%) dan PLTA/PLTM dan pump storage sebesar 9.250 MW (13%).

 

“Sementara itu terkait dengan konsumsi BBM yang masih tinggi di tahun 2015 sebesar 11 persen rencana turun menjadi 1,4 persen pada tahun 2024,” kata dia.

 

Sesuai dengan program pemerintah periode 2015-2019, dalam RUPTL 2015-2024 telah mencantumkan program pembangunan ketenagalistrikan sebesar 35 GW. Peran swasta akan meningkat dari kontribusi kapasitas sekitar 15% menjadi 32% pada 2019 dan 41% pada 2024.

 

Salah satu regulasi yang diterbitkan untuk meningkatkan peran swasta dalam penyediaan tenaga listrik adalah Permen ESDM Nomor 3 Tahun 2014 yang mengatur pokok-pokok aturan antara lain:

1. Prosedur pembelian tenaga listrik melalui pemilihan langsung dilaksanakan maksimal dalam 45 hari dan untuk penunjukan langsung dilaksanakan maksimal 30 hari.

2. Untuk mempercepat proses pembelian, PLN wajib menyusun standar dokumen pengadaan dan standar PPA untuk masing-masing jenis pembangkit serta PLN dapat menunjukan procurement agent untuk membantu melakukan uji tuntas terhadap penawaran calon pengembang.

3. Harga patokan tertingga yang atur per jenis pembangkit dan per kapasitas pembangkit, dengan menggunakan asumsi-asumsi availability factor, masa kontrak, heat rate, caloric value dan harga bahan bakar.

4. Harga patokan tersebut berdasarkan harga levellized base dan merupakan harga pada saat pembangkit dinyatakan COD.

5. Pembelian yang dilaksanakan berdasarkan harga patokan tertinggi tidak diperlukan persetujuan harga jual dari Menteri ESDM.

Artikulli paraprakUsai Tutup Produksi, Saham GTBO Disuspensi
Artikulli tjetërPemerintah Samakan Patokan Harga Pasir Besi dan Bijih Besi