Beranda ENERGI Migas Harga Minyak Dunia Menguat, Moment Indonesia Menarik Investasi Di Sektor Migas

Harga Minyak Dunia Menguat, Moment Indonesia Menarik Investasi Di Sektor Migas

ilustrasi

Jakarta,TAMBANG,- Harga minyak yang menguat saat ini di satu sisi akan memberi tekanan yang cukup besar pada hilir pada harga BBM. Meski saat ini harga BBM subsidi belum beranjak namun harga BBM non subsidi telah menguat. Namun di sisi hulu kenaikan harga minyak dunia ini justru menjadi berkah.

Harga minyak dunia yang menguat ini diharapkan dapat mendongkrak produksi migas nasional lantaran keekonomian proyek menjadi menarik. Apalagi adanya perbaikan ekonomi pasca pandemic Covid-19 di berbagai negara yang menjadikan kebutuhan energi terus meningkat. Namun semua itu juga harus dimulai dengan kegiatan eksplorasi yang lebih masif.

Hal ini disampaikan Praktisi Migas senior, Widyawan Prawira Atmaja. Widyawan mengatakan bahwa eksplorasi perlu dilakukan untuk mendongkrak produksi. Lewat kegiatan eksplorasi diharapkan kontraktor migas bisa menemukan dua sampai tiga blok migas lain seperti Blok Cepu dengan produksi yang cukup tinggi. “Kenaikan harga ini bisa menjadi momentum meningkatkan produksi, tetapi untuk jangka panjang PR kita masih banyak untuk menarik investasi masuk ke Indonesia,” ungkap Widyawan saat menjadi salah satu pembicara acara Media Briefing di Jakarta, 19 April 2022.

Widyawan menyebutkan situasi kenaikan harga minyak memamg tidak serta merta membuat investor tertarik untuk berinvestasi atau melakukan kegiatan eksplorasi karena kenaikan itu salah satunnya disebabkan oleh ketidakpastian kondisi geopolitik saat ini. Namun demikian, Indonesia harus tetap mengoptimalkan daya tarik investasi migas pada tahun-tahun ke depan. “Investasi migas ini adalah investasi jangka panjang, jadi investor harus memiliki keyakinan dalam melaksanakan kegiatan usahanya, untuk itulah UU Migas menjadi solusi untuk menarik investasi migas ke Indonesia,” ujar dia.

Semantara itu, Deputi Perencanaan SKK Migas Benny Lubiantara pada kesempataan yng sama mengatakan, saat ini Indonesia harus bersaing dengan negara lain dalam menarik minat investasi dari para investor besar. Menurutnya, industri hulu migas nasional membutuhkan pembenahan dari sisi fiskal dan nonfiskal. Selain itu, perlu ada perbaikan untuk proses perizinan.

“Insentif menjadi penting karena dari sisi kebijakan fiscal Indonesia masih kurang menarik bagi investor migas dibandingkan Negara lain,” ujar dia.

Benny menambahkan, hal penting yang harus menjadi fokus saat ini adalah memanfaatkan momentum kenaikan harga minyak dunia untuk memberikan sinyal yang menarik bagi investasi migas di Indonesia. “Insentif, kebijakan fiscal dan kemudahan untuk berusaha semuanya bermuara di RUU Migas,” ungkap Benny.

Untuk itu, Ia berharap agar RUU Migas yang kini sedang dibahas bisa segera selesai sehingga payung hukum tersebut bisa memberikan kepastian bagi investor dalam melaksanakan kegiatan usaha migas dan menarik lebih banyak investasi ke Indonesia.

Seperti diketahui, SKK Migas sat ini terus memacu produksi minyak dan gas bumi dengan mempercepat onstream 12 proyek migas pada tahun ini. Dari jumlah tersebut, diproyeksikan lima proyek hulu migas akan onstream pada kuartal dua tahun 2022.

Berkaca pada produksi minyak tahun 2021 yang hanya mencapai 660.000 bph dari target produksi sebesar 705.000 bph, kebutuhan minyak akan terus bertambah setiap tahunnya. Konsumsi minyak pada 2050 diperkirakan meningkat sebesar 139% dari konsumsi saat ini yang sekitar 1,66 juta barel per hari (bph) menjadi 3,97 juta bph pada 2050.

Sementara untuk konsumsi gas diperkirakan akan meningkat lebih besar lagi. Konsumsi gas saat ini sekitar 6.000 juta standar kaki kubik per hari (MMSCFD), lalu diperkirakan akan meningkat menjadi 26.112 MMSCFD pada 2050 atau meningkat sebesar 298%.

Melihat potensi migas Indonesia yang sangat besar semestinya produksi masih dapat dimaksimalkan. Saat ini terdata Indonesia memiliki 128 cekungan migas, di mana yang sudah berproduksi baru sebanyak 20 cekungan, dan terdapat 27 cekungan yang sudah ada temuan, namun belum berproduksi.

Menurut Benny, momentum harga minyak dunia yang tinggi ini dimanfaatkan oleh SKK Migas dengan mendorong KKKS melakukan investasi yang lebih agresif dan mendorong KKKS untuk melaksanakan programnya lebih dini di awal tahun. Termasuk di dalamnya adalah SKK Migas mengawal penyelesaian proyek hulu migas 2022.

Sementara Ronald Gunawan, Direktur &COO PT Medco Energy International,Tbk menilai portfolio investasi perusahaan migas memang mengalami perubahan akibat dorongan untuk melakukan transisi energi. Namun, lanjutnya, kebutuhan energi yang terus naik membuat investasi migas akan tetap diperlukan dan berlanjut.

Ronald mengakui insentif fiskal menjadi hal yang signifikan untuk menarik investasi migas ke Indonesia. Pasalnya, dalam momentum kenaikan harga minyak ini, banyak negara yang menafaatkan situasi ini untuk menarik investai dengan memberikan insentif dan fiscal yang sangat menarik.

Meski demikian, Ia menilai saat  ini industri migas di Indonesia tengah menuju arah yang tepat dengan berbagai upaya yang dilakukan oleh Kementerian ESDM dan SKK Migas dalam mendorong berbagai insentif. “Kami selaku pelaku usaha sangat mengapresiasi pemerintah, kami melihat bahwa pemerintah melalui Kementerian ESDM dan SKK Migas mau mendengar dan mengupayakan apa yang menjadi kebutuhan industry untuk bersama-sama meningkatkan produksi migas nasional,” ungkap Ronald.

Ronald pun memastikan, pihaknya terus berkomitmen untuk memenuhi target produksi yang ditetapkan Pemerintah dan siap memberikan sumbangsih bagi industri serta masyarakat melalui program pemberdayaan masyarakat di sekitar wilayah operasi.

Artikulli paraprakSepanjang 2021,TINS Setor 776,6 Miliar Ke Kas Negara
Artikulli tjetërSepanjang 2021,Kementerian ESDM Serap Dana PEN Sebesar Rp.1,75 Triliun. Untuk Apa Saja