Beranda ENERGI Energi Terbarukan Ini Hasil Riset IEA Terkait Pasar Mobil Listrik Global

Ini Hasil Riset IEA Terkait Pasar Mobil Listrik Global

Jakarta,TAMBANG,- Kendaraan listrik menempati tempat khusus ditengah upaya global menekan emisi. Intenational Energy Agency (IEA) dalam laporan terbaru menyebutkan penjualan kendaraan listrik (EV) meningkat dua kali lipat pada tahun 2021 dari tahun sebelumnya. Bahkan penjualan di 2021 mencatat rekor baru sebesar 6,6 juta.  Kendaraan listrik menguasai 10% dari total penjualan mobil global. Trend ini pun berlanjut dimana pada kuartal-I 2022 mobil listrik yang terjual mencapai 2 juta unit. Sama dengan naik 75% dari periode yang sama pada tahun 2021.

Badan yang berdiri dalam kerangka Organisation for Economic Co-operation and Development (OECD) mencatat ada beberapa faktor penting. Pertama, dukungan kebijakan yang berkelanjutan. Pengeluaran publik untuk subsidi dan insentif bagi EV hampir dua kali lipat pada tahun 2021 menjadi hampir USD 30 miliar. Semakin banyak negara memiliki target elektrifikasi kendaraan yang ambisius untuk beberapa dekade mendatang.

Di sisi lain, banyak pembuat mobil memiliki rencana untuk melistriki armada mereka yang melampaui target kebijakan.  Ini membuat model EV baru lima kali lebih banyak tersedia pada tahun 2021 dibandingkan pada tahun 2015. Ini diyakini akan meningkatkan daya tarik bagi konsumen. Jumlah model EV yang tersedia di pasaran mencapai 450 model.

Dari sisi negara dengan penjualan mobil listrik terbesar dipegang Cina. Negara ini menjadi negara dengan penjualan EV tertinggi dengan setengah dari pertumbuhan global. Di tahun 2021, ada tambahan 3,3 juta unit kendaraan yang terjual di seluruh dunia. Penjualan di Eropa menunjukkan pertumbuhan yang kuat dan berkelanjutan. Tercatat naik 65% menjadi 2,3 juta setelah ledakan tahun 2020. Amerika Serikat juga bertambah menjadi 630.000 setelah dua tahun menurun.

Kuartal pertama tahun 2022 menunjukkan tren yang sama. Penjualan di Cina lebih dari dua kali lipat dibandingkan dengan kuartal pertama tahun 2021. Kemudian di Amerika Serikat ada peningkatan 60%  sementara dan penjualan di Eropa naik 25%.

IEA juga menyebutkan bahwa harga mobil listrik di Cina lebih murah dibanding haga EV di pasar lain. Ini, karena biaya pengembangan dan produksi yang lebih rendah, telah berkontribusi pada pengurangan kesenjangan harga dengan mobil konvensional. Pada tahun 2021, harga rata-rata penjualan EV di China hanya 10% lebih tinggi dari penawaran konvensional, dibandingkan dengan rata-rata 45-50% di pasar utama lainnya.

Cina menyumbang 95% dari kendaraan baru baik roda dua dan tiga listrik dan 90% dari penambahan bus dan truk listrik baru di seluruh dunia. Kendaraan listrik roda dua dan roda tiga sekarang menyumbang setengah dari penjualan China. Kecepatan peluncuran infrastruktur pengisian daya di China lebih cepat daripada di sebagian besar wilayah lainnya.

Sebaliknya, penjualan EV masih tertinggal di negara-negara berkembang.  Beberapa model yang tersedia tetap tidak terjangkau bagi konsumen pasar massal. Di Brasil, India, dan Indonesia, kurang dari 0,5% penjualan mobil adalah mobil listrik. Namun, penjualan EV meningkat dua kali lipat di sejumlah wilayah pada tahun 2021  termasuk di India  yang dapat membuka jalan bagi penyerapan pasar yang lebih cepat pada tahun 2030. Dengan catata investasi dan kebijakan pendukung diterapkan.

Pandemi Covid-19 dan perang Rusia dan Ukraina telah mengganggu rantai pasokan global. Industri mobil sangat terpengaruh oleh situasi. Dalam waktu dekat, penundaan pengiriman EV ke pelanggan dapat mengurangi pertumbuhan penjualan di beberapa pasar. Namun dalam jangka panjang, upaya pemerintah dan perusahaan untuk meramaikan transportasi dengan EV akan memberikan dasar yang kuat untuk pertumbuhan lebih lanjut dalam penjualan EV.

IEA Announced Pledges Scenario (APS) menganggap bahwa EV mewakili lebih dari 30% kendaraan yang dijual secara global pada tahun 2030 di semua jenis. Ini tidak termasuk roda dua dan tiga. Meskipun mengesankan, ini masih jauh dari 60% bagian yang dibutuhkan pada tahun 2030 untuk menyelaraskan dengan lintasan yang akan mencapai nol emisi CO2 pada tahun 2050.

Di bawah rencana kebijakan saat ini yang tercermin dalam Skenario Kebijakan Tertentu (STEPS) IEA, EV mencapai lebih dari 20% dari penjualan pada tahun 2030, meningkatkan stok 11 kali lipat dari level saat ini menjadi 200 juta kendaraan.

Nilai pasar global listrik untuk pengisian EV diproyeksikan tumbuh lebih dari 20 kali lipat di APS. Ini akan  mencapai sekitar USD 190 miliar pada tahun 2030, yang setara dengan sekitar sepersepuluh dari nilai pasar diesel dan bensin saat ini. Namun, jumlah infrastruktur pengisian daya publik yang telah diumumkan mungkin tidak cukup untuk menggerakkan ukuran pasar EV yang ditargetkan. Ada variasi penting di berbagai negara dalam hal kecepatan dan kebutuhan peluncuran infrastruktur.

Jumlah pengisi daya yang sesuai per EV akan tergantung pada kekhususan lokal seperti stok perumahan, jarak perjalanan biasa, kepadatan penduduk, dan ketergantungan pada pengisian daya di rumah. Pengisian daya di rumah dan tempat kerja kemungkinan besar akan memenuhi sebagian besar permintaan secara keseluruhan, tetapi jumlah pengisi daya publik masih perlu ditingkatkan sembilan kali lipat dan mencapai lebih dari 15 juta unit pada tahun 2030 untuk memenuhi tingkat yang dibayangkan dalam APS dan menyediakan cakupan yang memadai dan nyaman bagi konsumen .

Truk listrik sejauh ini secara substansial hanya dikerahkan di China, berkat dukungan pemerintah yang kuat. Namun, pada tahun 2021, beberapa negara lain mengumumkan dukungan untuk elektrifikasi truk berat. Pabrikan truk juga telah mengembangkan model truk listrik baru: lebih dari 170 tersedia di luar China pada tahun 2021.

Pengerahan cepat akan diperlukan untuk mengimbangi pengumuman pemerintah, dan upaya lebih lanjut akan diperlukan untuk memenuhi ambisi nol bersih. Truk listrik hanya menyumbang 0,3% dari penjualan truk global pada tahun 2021. Hal ini perlu mencapai sekitar 10% pada tahun 2030 di APS, dan 25% dalam Net Zero Emissions oleh IEA pada tahun 2050 Skenario (NZE).

Truk jarak pendek adalah segmen yang paling cepat dialiri listrik, dan sebagian besar tidak memerlukan jaringan pengisian yang luas jika pengisian depot tersedia. Truk jarak jauh akan membutuhkan pengisi daya berdaya tinggi yang saat ini mahal dan seringkali membutuhkan peningkatan jaringan yang signifikan. Akibatnya, perencanaan dan investasi awal sangat penting untuk meminimalkan ketegangan pada jaringan dan menyediakan jaringan yang sesuai untuk tahap selanjutnya dari elektrifikasi kendaraan tugas berat.

Elektrifikasi simultan dari transportasi jalan dan penyebaran variabel terbarukan yang terdesentralisasi seperti atap surya akan membuat distribusi jaringan listrik lebih kompleks untuk dikelola. Simulasi grid menunjukkan bahwa antara sekarang dan 2030, beban EV di pasar mobil besar seharusnya tidak menimbulkan tantangan yang signifikan.

Ini karena EV cenderung menyumbang kurang dari 20% dari keseluruhan stok kendaraan di sebagian besar negara. Namun, beberapa kota pengadopsi awal dapat menghadapi tekanan kemacetan jaringan antara sekarang dan 2030. Teknologi jaringan digital dan pengisian daya pintar memegang kunci untuk mengubah EV dari tantangan integrasi jaringan menjadi peluang untuk manajemen jaringan.

Penjualan terus meningkat, tetapi masih banyak yang harus dilakukan untuk mendukung infrastruktur pengisian daya dan kendaraan tugas berat

Transportasi elektrifikasi memiliki banyak manfaat. Invasi Rusia ke Ukraina telah memunculkan peran kendaraan listrik dalam mengurangi permintaan minyak. Ini adalah salah satu dari 10 langkah yang diusulkan oleh IEA untuk mengurangi penggunaan minyak dalam waktu dekat. Penyebaran EV sejalan dengan janji dan pengumuman di APS menunjukkan perpindahan tidak termasuk kendaraan roda dua dan tiga sebesar 1,6 juta barel per hari (mb/d) minyak pada tahun 2025, dan 4,6 mb/hari pada tahun 2030.

Dalam hal iklim perubahan, EV mencapai pengurangan emisi gas rumah kaca bersih hampir 580 Mt CO2-eq di APS secara well-to-wheel dibandingkan dengan penggunaan kendaraan ICE yang setara – lebih dari emisi CO2 terkait energi Kanada saat ini. Transportasi elektrifikasi secara alami meningkatkan permintaan listrik. Di APS, EV diproyeksikan mencapai sekitar 4% dari total permintaan listrik final pada tahun 2030. Pada 1.100 terawatt-hours (TWh), permintaan listrik dari EV secara global pada tahun 2030 di APS setara menjadi dua kali total penggunaan listrik saat ini di Brasil.

Transportasi yang menggetarkan membantu mengatasi polusi udara, ketergantungan impor minyak, dan perubahan iklim. Peningkatan pesat dalam penjualan EV selama pandemi telah menguji ketahanan rantai pasokan baterai, dan perang Rusia.

Artikulli paraprakAnggaran untuk Subsidi BBM dan LPG Ditambah, Pertamina Apresiasi Langkah Pemerintah
Artikulli tjetërOptimis, Antam Targetkan Produksi Emas Sebesar 911 Kg di Tahun 2022