Beranda Korporasi Inilah Rencana Rebuild Furnace 4 Milik PT Vale

Inilah Rencana Rebuild Furnace 4 Milik PT Vale

Jakarta,TAMBANG, Perusahaan tambang nikel terintegrasi, PT Vale Indonesia Tbk (“PT Vale”) tengah melakukan rebuild furnace 4. Kegiatan ini dilaksanakan pada pertengahan Desember 2021 atau tepatnya pada 14 Desember mendatang.
Rebuild Furnace 4 tersebut dilakukan untuk perawatan skala besar dalam mendukung rencana produksi perseroan mencapai 90 kilo ton per tahun pada tahun 2023.

Senior Project Manager PT Vale Indonesia Tbk, Wafir mengatakan, Rebuild Furnace 4 sejalan dengan strategi perusahaan dalam keberlanjutan operasi dan integritas fasilitas produksi nikel. “Perawatan skala besar ini sejalan dengan target perseroan untuk meningkatkan produksi pada 2023 sebesar 90 kilo ton per tahun. Proses pengerjaan Rebuild Furnace 4 ditarget selesai dalam lima bulan,” ungkap Wafir dalam siaran pers yang diterima www.tambang.co.id.

Menurut Wafir Rebuild Furnace 4 terbagi dalam enam fase yakni; Detail Engineering Design (Oktober 2019-Juli) dan fase procurement (Mei 2020- Desember 2021). Fase selanjutnya adalah aktivitas pre- shutdown (Februari-November 2021). Lalu aktivitas shutdown (Desember 2021-Mei 2022). Dilanjutkan dengan fase heating up dan ramp up (Juni-Agustus 2022) dan project hand over (September 2022).

Menurutnya, dengan adanya aktivitas ini, maka akan dapat dilihat nantinya improvement di beberapa area dibandingkan dengan furnace yang ada saat ini. Sedangkan aspek safety di project yang memerlukan perhatian khusus terdapat di fase pre-assembly, konstruksi, commissioning dan heating up/ramp up.

Wafir memastikan pelaksanaan project telah mengikuti prokes COVID-19. Langkah-langkah yang dilakukan di antaranya dengan pengaturan jam kerja maksimal per minggu dengan kontrol terhadap jam istirahat bagi pekerja, monitoring harian kondisi fisik dan psikologis pekerja, pekerja wajib telah mendapatkan vaksin dua kali. “Selain itu, project akan mendata dan screening karyawan yang belum vaksin dan mengkoordinirnya. Secara berkala akan dilakukan monitoring kondisi paparan COVID-19 ke semua karyawan,” ungkap Wafir.

Rebuild Furnace 4 akan berdampak pada operasional produksi PT Vale yang tahun ini dikisaran 64.000 ton. Namun ada sisi positif secara khusus dalam mendukung peningkatan ekonomi masyarakat, karena proses Rebuild Furnace 4 membuka lapangan kerja bagi masyarakat.

“Kami melibatkan sebanyak 1.700 tenaga kerja baik dari lokal, nasional maupun internasional. Tentu ini juga menjadi bagian tujuan perusahaan dimana Vale hadir untuk meningkatkan kualitas hidup dan membangun masa depan yang lebih baik. Bersama,” ungkap CEO PT Vale Indonesia Tbk, Febriany Eddy.

Febriany Eddy memaparkan,jika pihaknya percaya penambangan penting untuk perkembangan dunia. “Kita hanya dapat berkontribusi untuk masyarakat jika kita menghasilkan kesejahteraan bagi semua, serta menjaga kelestarian bumi,” pungkasnya.

Artikulli paraprakLewat Mas Pepi Dan Mba Lisa, Pertamina Field Limau Dorong Pertanian Ramah Lingkungan
Artikulli tjetërAnak Usaha PT Adaro Energy,Tbk Siap Melantai Di Bursa Akhir Tahun Ini