Beranda ENERGI Migas Jadi Mainan Mafia, Cost Recovery Ingin Dihilangkan

Jadi Mainan Mafia, Cost Recovery Ingin Dihilangkan

Jakarta-TAMBANG. Tim reformasi tata kelola migas mulai menyoroti sektor hulu migas. Salah satunya soal cost recovery yang diduga juga menjadi mainan mafia migas

 

Anggota tim reformasi, Fahmi Radi mengatakan, pihaknya saat ini sedang mengkaji bentuk cost recovery. Apakah perlu tetap dipertahankan atau tidak karena selama ini, cost recovery sangat membebani negara, bahkan cenderung menjadi permainan mafia migas, seperti mark up klaim cost recovery.

 

Cost recovery merupakan uang pengganti biaya operasi, yang dikeluarkan oleh Kontraktor Kontrak Kerjasama (KKKS/Perusahaan Migas) untuk melaksanakan kegiatan eksplorasi, dan produksi migas di suatu wilayah kerja atau blok migas. Kontraktor berhak mendapatkan biaya recovery, setelah ladang minyak dan gas dapat berproduksi secara komersial, melalui sistem bagi hasil dengan negara.

 

“Opsi yang muncul salah satunya bagi hasil migas turun jadi 60%, dan KKKS (kontraktor kontrak kerjasama) 40% tapi tanpa ada cost recovery. Apalagi mitos investor tidak akan mau masuk atau investasi hulu migas, tanpa ada cost recovery, itu nggak benar. SKK Migas juga tetap bisa awasi KKKS tanpa cost recovery, karena blok migas yang dikerjakan KKKS adalah milik negara atau aset negara,” jelas Fahmi.

 

Opsi lain, kata Fahmi, cost recovery akan diganti dengan royalti dan pajak. Namun semua usulan atau rekomendasi ini akan tertuang dalam draf revisi Undang-Undang (UU) Migas, sebagai masukan dari pemerintah kepada DPR yang sudah lama berinisiatif untuk merevisi UU Migas.

 

“Jadi sistem PSC  atau kontrak bagi hasil akan tetap dipertahankan, tapi cost recovery-nya dihilangkan karena ini sarang mafia,” tutupnya.

 

Sebagai informasi, pada 2011, dana cost recovery yang diberikan pemerintah kepada KKKS mencapai US$ 15,22 miliar, pada 2012 meningkat menjadi US$ 15,51 miliar, pada 2013 meningkat lagi menjadi US$ 15,92 miliar. Lalu pada 2014 mencapai yang dianggarkan pada APBN Perubahan 2014 sebesar US$ 17,8 miliar, sampai 26 Desember 2014 realisasi cost recovery sudah mencapai US$ 15,913 miliar.

Artikulli paraprakEksplorasi ANTAM per Desember 2014 Rp1 Miliar
Artikulli tjetërPLN Punya Lima Investor Asing Untuk Proyek 10 GW