Beranda Korporasi Kunjunggi Blok Pomalaa, Vale dan Huayou Pastikan Proyek Segera Beroperasi

Kunjunggi Blok Pomalaa, Vale dan Huayou Pastikan Proyek Segera Beroperasi

Jakarta, TAMBANG – Perkembangan proyek di Blok Pomalaa mendapatkan perhatian serius dari manajemen PT Vale Indonesia Tbk (PT Vale) dan mitranya Zhejiang Huayou Cobalt Company Limited (Huayou).  

Selama dua hari yakni Rabu hingga Kamis (9/6/), Chairman Zhejiang Huayou Cobalt Company Limited Chen Xuehua (Chairman Chen) bersama CEO PT Vale, Febriany Eddy bertemu dengan Bupati Kolaka, Ahmad Safei untuk memastikan bahwa proyek akan segersa beroperasi.

Chairman Chen dan rombongan secara khusus terbang dari Zhejiang, China, dan mendarat di Kolaka, Sulawesi Tenggara. Mereka mengunjungi lokasi proyek di antaranya pelabuhan, area penambangan, dan rencana area HPAL Plant.

Pada kunjungan ini, PT Vale dan Huayou kembali mempertebal komitmen dan soliditas, agar proyek di Blok Pomalaa segera terealisasi, dan beroperasi dengan semangat keberlanjutan.

“Proyek di Pomalaa bukan ‘akan’ melainkan ‘sedang’ dalam tahap pengerjaan,” kata Febrianny dalam keterangannya, Senin (13/6).

 Bupati Kolaka, Ahmad Safei berharap proyek segera beroperasi sehingga masyarakat lokal bisa diperbantukan sebagai tenaga kerja.  

“PT Vale diharapkan lebih cepat merealisasikan pabrik di Kolaka. Dengan berdirinya pabrik, akan memberdayakan masyarakat lokal sehingga angka pengangguran dan kemiskinan bisa berkurang,” ujar Safei.

“Jika PT Vale membutuhkan bantuan, Pemerintah Kabupaten Kolaka, siap membantu sesuai dengan kewenangannya,” imbuhnya.

Chairman Chen juga menyatakan hal yang sama. Menurutnya, PT Vale telah berhasil bekerja sama dengan masyarakat setempat dalam mempercepat penyelesaian proyek ini.   

“Kami melihat kerja sama yang bagus, kolaborasi yang bagus antara Vale dengan masyarakat sekitar, sehingga kami juga akan merasa lebih tenang.”

Sementara,  VP Huayou, Gao Baojun menyampaikan bahwa investasi di blok Pomalaa merupakan keputusan terbaik. Dia berharap, proyek ini memiliki aspek Enviromental, Social, and Governance (ESG) yang optimal.

“Setelah berkunjung langsung ke Blok Pomalaa, pihak Huayou semakin optimis bahwa investasi di Pomalaa adalah keputusan yang baik, dan proyek ini menjadi salah satu yang terbaik bagi Huayou. Selama pelaksanaan (Proyek) nanti, terkait dengan pelaksanaan komponen ESG dan juga untuk bagian social and communication,  perlu juga kerja sama dari Vale untuk bersama-sama mewujudkan kinerja ESG yang lebih baik,” jelasnya.

Sebagai INFORMASI, kesepakatan antara PT Vale Indonesia dimulai pada penandatanganan kerangka kerja sama dengan Huayou pada 27 April 2022 lalu. Pada kerangka kerja sama, Huayou akan membangun pabrik High Pressure Acid Leach (HPAL) dengan teknologi dan proses sesuai standar kelas dunia.

Sementara, PT Vale Indonesia berperan melakukan penambangan nikel berupa bijih limonit dan bijih saprolit berkadar rendah. Operasi HPAL di Blok Pomalaa ini menargetkan kapasitas produksi hingga 120.000 metrik ton Nikel per tahun.

PT Vale dan Huayou sepakat untuk berkerja sama dengan skema rendah karbon. Keduanya berkomitmen untuk sama sekali tidak menggunakan batu bara sebagai bahan baku pembangkit listrik. Dengan kata lain, PT Vale dan Huayou akan mencari alternatif sumber energi yang lebih ramah lingkungan untuk meminimalisasi jejak karbon dari operasi pertambangan di wilayah ini. 

Artikulli paraprakProyek Underground Tujuh Bukit MDKA Masih Tahap Studi Kelayakan
Artikulli tjetërTiga Proyek PGN Berpotensi Tekan 5 Juta Ton Emisi Karbon