Beranda Tambang Today Mau Liburan ? Ini 20 Lokasi Wisata Geologi Di Yogyakarta

Mau Liburan ? Ini 20 Lokasi Wisata Geologi Di Yogyakarta

Kondisi geologi yang berada di antara pertemuan tiga lempeng tektonik, membuat Indonesia memiliki potensi warisan geologi yang sangat besar. Salah satu daerah yang memiliki banyak warisan geologi alias geoheritage adalah Provinsi Daerah Istimewa Yogyakarta. Cocok menjadi target destinasi Anda saat liburan !

Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) telah menetapkan 20 lokasi geoheritage di Yogyakarta, tersebar di Kabupaten Kulonprogo, Sleman, Bantul, dan Gunung Kidul. Penetapan itu dirilis melalui penyerahan Keputusan Menteri ESDM Nomor 13.K/HK.1/MEM.G/2021 tentang Penetapan Warisan Geologi (Geoheritage) Daerah Istimewa Yogyakarta oleh Kementerian ESDM kepada Gubernur DIY yang dilakukan di Yogyakarta pekan lalu, Kamis (22/4)

Gubernur DIY Sri Sultan Hamengkubuwono X dan Kepala Badan Geologi Eko Budi Lelono

“DIY memiliki kondisi geologi yang unik and beragam karena terdiri dari bentang alam pegunungan di utara dan pantai di selatan. Hal tersebut terbukti dari berbagai fitur geologi yang diusulkan sebagai Situs Warisan Geologi,” ujar Menteri ESDM Arifin Tasrif.

Berdasarkan pertimbangan komponen geologi unggulan dan kriteria yang telah dilakukan oleh Badan Geologi, ditetapkan 20 lokasi Warisan Geologi, dengan peringkat di antaranya 10 lokasi ditetapkan sebagai warisan geologi skala lokal, 9 lokasi skala nasional, dan 1 lokasi skala internasional.

Gunung Api Purba Nglanggeran Kabupaten Gunungkidul

Selanjutnya, setelah penetapan 20 lokasi geoheritage ini, tentu diperlukan upaya pelestarian dan perlindungan. Selain itu, untuk menunjang pengembangan pendidikan dan peningkatan ekonomi masyarakat sekitar situs geoheritage. 20 lokasi Warisan Geologi tersebut dapat dimanfaatkan sebagai objek penelitian, pendidikan kebumian, dan pengembangan geowisata.

Situs warisan geologi tersebut tersebar di Kabupaten Kulon Progo sebanyak 5 lokasi, Kabupaten Sleman sebanyak 7 Lokasi, Kabupaten Bantul sebanyak 3 lokasi, dan Kabupaten Gunungkidul sebanyak 5 Lokasi. Adapun lrinciannya sebagai berikut:

  1. Puncak Tebing Kaldera Purba Kendil-Suroloyo, di Kapanewon Samigaluh, Kabupaten Kulon Progo
  2. Perbukitan Asal Struktur Geologi Widosari, di Kapanewon Samigaluh, Kabupaten Kulon Progo;
  3. Formasi Nanggulan Eosen Kalibawang, di Kapanewon Kalibawang, Kabupaten Kulon Progo;
  4. Goa Kiskendo, di Kapanewon Girimulyo, Kabupaten Kulon Progo;
  5. Mangan Kliripan-Karangsari, di Kapanewon Kokap, Kabupaten Kulon Progo;
  6. Kompleks Perbukitan Intrusi Godean, di Kapanewon Godean, Kabupaten Sleman;
  7. Kompleks Batuan Merapi Tua Turgo-Plawangan Pakem, di Kapanewon Pakem, Kabupaten Sleman;
  8. Aliran Piroklastik Bakalan, di Kapanewon Cangkringan, Kabupaten Sleman;
  9. Tebing Breksi Piroklastik Purba Sambirejo, di Kapanewon Prambanan, Kabupaten Sleman;
  10. Rayapan Tanah Ngelepen, di Kapanewon Prambanan, Kabupaten Sleman;
  11. Lava Bantal Berbah, di Kapanewon Berbah, Kabupaten Sleman;
  12. Batugamping Eosen, di Kapanewon Gamping, Kabupaten Sleman;
  13. Sesar Opak Bukit Mengger, di Kapanewon Jetis dan Pleret, Kabupaten Bantul;
  14. Lava Purba Mangunan, di Kapanewon Dlingo, Kabupaten Bantul;
  15. Gumuk Pasir Parangtritis, di Kapanewon Kretek, Kabupaten Bantul;
  16. Gunung Ireng Pengkok, Kapanewon Patuk, Kabupaten Gunungkidul;
  17. Gunungapi Purba Nglanggeran, Kapanewon Patuk, Kabupaten Gunungkidul;
  18. Gunung Genthong Gedangsari, Kapanewon Gedangsari, Kabupaten Gunungkidul;
  19. Bioturbasi Kali Ngalang, Kapanewon Gedangsari, Kabupaten Gunungkidul; dan
  20. Gunungapi Purba Siung-Batur-Wediombo, Kapanewon Girisubo, Kabupaten Gunungkidul. (DKD)
Artikulli paraprakBidik Olah Karbon Jadi Bahan Bakar, Pemerintah Kembangkan Teknologi CCUS
Artikulli tjetërRI-Azerbaijan Teken Kerjasama Kembangkan Migas Dan EBT