Beranda Home Slide Pemerintah Akan Impor Gas Dari Papua Nugini

Pemerintah Akan Impor Gas Dari Papua Nugini

Nusa Dua, Bali-TAMBANG. Pemerintah Indonesia berencana mengimpor gas dari Papua Nugini yang akan digunakan untuk keperluan pabrik pupuk, menyusul rencana pemerintah membangun sektor pertanian di Merauke, Papua.

 

Dirjen Migas Kementerian Eneri dan Sumber Daya Mineral (ESDM), IGN Wiratmaja Puja mengatakan sesuai dengan Neraca Gas Indonesia, pada tahun 2019, Pemerintah Indonesia harus mengimpor gas bumi. Di sisi lain, Pemerintah Papua Nugini memiliki produksi gas bumi yang cukup besar.

 

“Kita ada program dari pemerintah yaitu akan membangun ladang pertanian yang sangat luas di Merauke. Jadi kita bisa beli gasnya dia (Papua Nugini), kita bikin pabrik pupuk di Merauke,” papar Wirat di Bali, pekan lalu.

 

Kedua negara, lanjut dia, tengah membicarakan besaran gas yang dibutuhkan Indonesia dan sebaliknya, Papua juga menghitung kesediaan gasnya. Wiratmaja memperkirakan, kebutuhan gas untuk pabrik pupuk sekitar 150 MMSCFD.

 

Impor gas ini, dapat dilakukan dengan membangun pipa gas di daerah perbatasan, di mana di lokasi tersebut akan dikembangkan lahan pertanian secara besar-besaran. “Karena di perbatasan, ditarik saja pipanya karena tanah pertanian kita di sekitar Merauke. Ini untuk keperluan pertanian dan rencana ini untuk jangka panjang,” tambahnya.

 

Selain mengimpor gas, Pemerintah Indonesia dan Papua Nugini juga menjalin kerja sama di bidang studi bersama dan eksplorasi di daerah perbatasan serta sharing teknologi dan sumber daya manusia di Bontang dan Cepu.“Kita memiliki centre untuk pendidikan LNG operation di Bontang. Jadi kawan-kawan dari Papua Nugini bisa mengikuti pendidikan di Bontang, Cepu dan sebagainya,” jelasnya.

 

Foto; Proyek LNG milik Exxon di Papua Nugini. Sumber foto: www.businessadvantages.com

Artikulli paraprakPLN Dorong Percepatan Ekonomi di Sei Mangkei
Artikulli tjetërHarga Minyak Turun, Aljazair Dorong Pengurangan Produksi