Beranda ENERGI Kelistrikan Pemerintah Optimis Proyek 35 Ribu MW Tak Sulit Direalisasi

Pemerintah Optimis Proyek 35 Ribu MW Tak Sulit Direalisasi

Jaringan listrik di Malaysia. Foto: Malaysia-chronicle.com

Jakarta-TAMBANG. Wakil Presiden Jusuf Kalla (JK) yakin benar bahwa target pemerintah untuk membangun pembangkit listrik  sebesar 35 ribu megawatt (MW) dalam lima tahun mendatang tidak akan sulit terealisasikan. JK mengatakan bahwa saat ini saja sudah banyak investor yang berniat untuk membangun infrastruktur listrik ini.

 

“Saya surprise, dari yang kita mau bangun 35 ribu MW, sudah ada 50 ribu MW yang mau untuk bangun,” ujarnya, Kamis (29/1).

 

Menurut JK, pemerintah malah saat ini kerepotan memilih investor mana yang cocok untuk membangun pembangkit listrik guna merealisasikan target ini. Tapi pemerintah akan memberikan kesempatan bagi investor yang dinilai paling menguntungkan.

 

“Malah sekarang kita repot ini kemana, yang ini kemana. Tapi akan kita jalankan, sehingga akan berikan kesempatan kepada yang lebih mudah dan menguntungkan,” lanjutnya.

 

Menanggapi hal tersebut, Pengusaha Sandiaga Uno mengatakan bahwa keseriusan pemerintah dalam membangun infrastruktur akan mendorong investasi di dalam negeri. Dengan kondisi saat ini, Indonesia memang sangat membutuhkan tambahan daya listrik untuk membantu menggerakan ekonomi.

 

“Waktu jaman Pak SBY, targetkan 10 ribu MW masih sulit. Tapi tadi kata Pak JK sudah 50 ribu MW yang pipe line, itu bagus. Kita memang kekurangan listrik,” tandasnya.

 

Sebelumnya, Direktur Program Ketenagalistrikan, Kementerian ESDM, Munir Ahmad kepada Majalah TAMBANG mengatakan bahwa proyek 35 ribu MW merupakan penambahan dari megaproyek sebelumnya (10 ribu MW) yang digagas Pemerintahan SBY. Selama lima tahun ke depan, total penambahan kapasitas pembangkit mencapai 42,9 ribu MW.

 

“Dari jumlah itu 42 persennya dibangun PLN, sementara 58 persen akan diserahkan ke swasta atau IPP,” kata Munir.

Artikulli paraprakSEMINAR MINING OUTLOOK 2015
Artikulli tjetërProyek IDD Chevron Akan Dikaji Ulang