Beranda Batubara Perppu Cipta Kerja Dirilis, Royalti Nol Persen Batubara Untuk Hilirisasi Dipertahankan

Perppu Cipta Kerja Dirilis, Royalti Nol Persen Batubara Untuk Hilirisasi Dipertahankan

Jakarta,TAMBANG,- Di penghujung tahun 2022, Pemerintah merilis Peraturan Pemerintah Pengganti Undang-Undang (Perppu) tentang Cipta Kerja. Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Airlangga Hartarto menjelaskan penerbitan Perppu dilakukan dengan mempertimbangkan kebutuhan mendesak dalam mengantisipasi kondisi global, baik yang terkait ekonomi maupun geopolitik.

“Pemerintah perlu mempercepat antisipasi terhadap kondisi global, baik yang terkait dengan ekonomi, kita menghadapi resesi global, peningkatan inflasi, kemudian ancaman stagflasi,” ujar Airlangga yang didampingi Menteri Koordinator Bidang Politik, Hukum, dan Keamanan (Polhukam) Mahfud MD serta Wakil Menteri Hukum dan Hak Asasi Manusia (Wamenkumham)  Edward Omar Sharif Hiariej, di Kantor Presiden, Jakarta.

Airlangga juga menyampaikan, Putusan Mahkamah Konstitusi (MK) Nomor 91/PUU-XVIII/2020 terkait Undang-Undang Cipta Kerja sangat memengaruhi perilaku dunia usaha, baik di dalam maupun di luar negeri. Di sisi lain, pemerintah terus berupaya untuk menjaring investasi sebagai salah satu kunci pertumbuhan ekonomi.  Oleh karena itu, keberadaan Perpu ini diharapkan dapat memberikan kepastian hukum, termasuk bagi pelaku usaha.

“Tahun depan karena kita sudah mengatur budget defisit kurang dari 3 persen dan ini mengandalkan kepada investasi. Jadi tahun depan investasi kita diminta ditargetkan Rp1.200 triliun. Oleh karena itu, ini menjadi penting, kepastian hukum untuk diadakan. Sehingga tentunya dengan keluarnya Perpu Nomor 2 Tahun 2022 ini diharapkan kepastian hukum bisa terisi dan ini menjadi implementasi dari Putusan Mahkamah Konstitusi,” ujarnya.

Di sektor Mineral dan batu bara, Perppu ini mencatum beberapa poin yang tertuang dalam pasal Pasal 39. Di sana disisipkan satu pasal yakni pasal 128A yang isinya. (1) Pemegang IUP atau IUPK pada tahap kegiatan Operasi Produksi yang melakukan Pengembangan dan/atau Pemanfaatan Batubara sebagaimana dimaksud dalam Pasal 1O2 ayat (2) dapat diberikan perlakuan tertentu terhadap kewajiban penerimaan negara sebagaimana dimaksud dalam Pasal 128.

“(2) Pemberian perlakuan tertentu terhadap kewajiban penerimaan negara sebagaimana dimaksud pada ayat (1) untuk kegiatan Pengembangan dan/ atau Pemanfaatan Batubara dapat berupa pengenaan iuran produksi/royalti sebesar 0% (nol persen),” terang Perppu Cipta Kerja tersebut.

Kemudian di ayat (3) menyebutkan: Ketentuan lebih lanjut mengenai perlakuan tertentu sebagaimana dimaksud pada ayat (1) diatur dalam Peraturan Pemerintah. Ini merupakan insentif yang diberikan Pemerintah pada perusahaan tambang batu bara yang serius melakukan pengolahan dan pemurnian dalam negeri.

Sejauh ini hilirisasi batu bara yang didorong pemerintah diantaranya gasifikasi untuk menghasilkan DME, gasifikasi menuju metanol, semi kokas dan underground Coal Gasification (UCG).

Tulisan SebelumnyaPasok Llistrik untuk Produksi Nikel ANTAM di Haltim, PLN Berhasil Relokasi PLTDG
Tulisan SelanjutnyaHBA Januari 2023 Naik Jadi USD 305,21 Per Ton