Beranda ENERGI Migas Pertamina Tegaskan Kesiapan Kelola Blok Mahakam

Pertamina Tegaskan Kesiapan Kelola Blok Mahakam

ilustrasi

Jakarta-TAMBANG. Perusahaan energi plat merah, PT Pertamina (Persero) menegaskan kembali kesiapannya untuk mengelola wilayah kerja Mahakam 100% setelah Total EP Indonesie habis masa berlakunya kontrak pada 31 Desember 2017.

 

Penegasan sikap tersebut sebagaimana tertuang dalam surat resmi Pertamina oleh Plt. Direktur Utama Pertamina Muhamad Husen kepada Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral Sudirman Said perihal Kesiapan Pertamina Mengelola Blok Mahakam hari ini (27/11).

 

Surat tersebut merupakan penegasan kembali minat Pertamina untuk mengelola blok Mahakam yang telah disampaikan kepada Pemerintah sejak tahun 2008. Husen menyatakan bahwa Pertamina telah memiliki kemampuan secara teknis dan finansial untuk mengelola Blok Mahakam.

 

Pertamina, katanya, telah terbukti memiliki kapabilitas operasi lepas pantai dengan kesuksesan meningkatkan produksi secara signifikan di blok Offshore North West Java dan West Madura Offshore (ONWJ-WMO) pascapengambilalihan oleh Pertamina.

 

“Kami telah mengirimkan surat kepada Menteri ESDM. Intinya menegaskan bahwa Pertamina memiliki kemampuan untuk mengelola Blok Mahakam 100%. Kami sangat berharap agar pemerintah dapat memutuskan segera penetapan Pertamina sebagai pengelola Blok Mahakam agar ada transisi operasi yang cukup,” tuturnya dalam keterangan pers, Kamis (27/11).

 

Husen juga mengungkapkan bahwa tren di dunia saat ini perusahaan nasional (National Oil Company) mendominasi penguasaan sumber daya migas nasional di negaranya, yang bertujuan untuk menjamin ketahanan energi nasionalnya. Sejauh ini, penguasaan sumber daya migas nasional oleh Pertamina masih relatif rendah dibandingkan dengan NOC di negara lainnya.

 

Oleh karena itu ia memandang bahwa sekarang adalah saat yang tepat untuk memberikan peran lebih besar kepada Pertamina selaku NOC Indonesia. “Dengan peningkatan porsi penguasaan sumber daya migas oleh Pertamina, maka akan memberikan arti penting bagi Indonesia dalam menjaga ketahanan energi nasional,” terangnya.

 

Saat ini, Pertamina sedang melakukan data room Blok Mahakam untuk memahami kondisi teknis dan operasional dari wilayah kerja tersebut. Pertamina selanjutnya akan mengirimkan proposal pengelolaan Blok Mahakam secara komprehensif dalam waktu 3 (tiga) bulan mendatang.

 

Pertamina juga menegaskan komitmen untuk menjaga keberlangsungan operasi pasca pengambilalihan Blok Mahakam, baik dari sisi operasional maupun isu yang terkait dengan sumber daya manusia.

 

Sebagaimana pengalaman pengambilalihan beberapa blok lainnya, para pekerja yang sebagian besar adalah putra-putri Indonesia terus melanjutkan pengelolaan blok tersebut di bawah manajemen Pertamina.

 

“Untuk menjamin kelancaran pengambilalihan operasi sekali lagi kami mengusulkan agar penetapan Pertamina sebagai pengelola Blok Mahakam dapat segera dilakukan,” pungkasnya.

Artikulli paraprakPLTA Akan Memasok 15 Ribu MW Dari Target Pemerintah
Artikulli tjetërMenteri ESDM Rapat Kerja Perdana Dengan DPD