Beranda Lingkungan PT Vale Bakal Rehabilitasi DAS di Jawa Barat Seluas 435 hektar

PT Vale Bakal Rehabilitasi DAS di Jawa Barat Seluas 435 hektar

Jakarta, TAMBANG – Komitmen PT Vale Indonesia Tbk (PT Vale) dalam mendukung keberlanjutan terus ditunjukkan. Kali ini perusahaan tambang nikel tersebut bakal turut andil dalam melakukan pemulihan, perbaikan, dan pengembalian fungsi Daerah Aliran Sungai (DAS) di Jawa Barat seluas 435 hektar.

Tugas ini akan dilaksanakan setelah PT Vale mendapat kepercayaan dari Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan (KLHK). DAS tersebar di delapan wilayah meliputi Kecamatan Tanjungmedar, Kecamatan Parigi, Kecamatan Cikalong, Kecamatan Cipatujuh, Kecamatan Karangnunggal, Kabupaten Sumedang, Kabupaten Pangandaran, dan Kabupaten Tasikmalaya.

Wakil Presiden Direktur PT Vale Indonesia, Adriansyah Chaniago mengatakan, “Andil PT Vale untuk rehabilitasi DAS di Jawa Barat adalah bukti nyata bahwa perseroan peduli terhadap kelestarian lingkungan, tidak hanya pada lahan yang ada di wilayah konsesinya,” ujar Wakil Presiden Direktur PT Vale Indonesia, Adriansyah Chaniago dalam keterangannya, dikutip Selasa (2/8).

Menurut Adriansyah, tugas ini sudah sejalan dengan nilai perseroan yakni menghargai bumi dan manusia, serta komitmen terhadap penerapan good mining practice demi menjaga keberlanjutan masa depan. Untuk itu, Adriansyah menyampaikan rasa terima kasihnya kepada KLHK atas amanah yang diberikan kepada PT Vale Indonesia.

“Terima kasih kepada KLHK karena memberi kami kepercayaan untuk merehabilitasi lahan seluas 435 hektare dari yang ditargetkan seluas 1.000 hektare. PT Vale akan berusaha semaksimal mungkin untuk menjalankan amanah ini,” imbuhnya.

Target penyelesaian rehabilitasi akan dilakukan PT Vale hingga tahun 2024. Adapun rencana rehabilitasi meliputi penyusunan rencana penanaman dan penanganan tahunan, penanaman serta pemeliharaan di tahun pertama dan tahun kedua pasca rehabilitasi lahan DAS.

Selama proses rehabilitasi ini dijalankan oleh PT Vale, keberhasilan penanaman akan dievaluasi secara terpadu oleh tim penilai yang terdiri atas unsur Balai Pengendalian DAS dan Hutan Lindung, Dinas Kehutanan Provinsi Jawa Barat, bersama masyarakat setempat.

Salah satu poin penilaian keberhasilan rehabilitasi DAS yang dilakukan PT Vale nantinya adalah bahwa perseroan tetap memperhatikan kondisi masing-masing tanaman di lokasi rehabilitasi.

Kesungguhan PT Vale dalam melaksanakan rehabilitasi lahan sudah dimulai sejak pembukaan lahan di Sorowako, Luwu Timur. PT Vale, di wilayah konsesinya, menerapkan kebijakan menjaga total luasan lahan tambang terbuka di bawah 1.450 ha.

Rehabilitasi lahan pascatambang dilakukan dengan sistem penimbunan atau backfilling, menggunakan lapisan tanah pucuk dan lapisan tanah lainnya dari proses pengupasan lahan. Seluruh bibit yang dipakai untuk rehabilitasi lahan di wilayah konsesi PT Vale yakni dari pembibitan modern Nursery yang dibangun sejak 2006 lalu.

Artikulli paraprakBerhasil Menetas, Bio PT Timah Bakal Lepaskan Ratusan Anak Penyu ke Laut Bangka
Artikulli tjetërHBA Agustus USD321,59 per Ton, Pasokan Gas Eropa Pengaruhi Kenaikan Harga