Beranda Internasional Rio Tinto Kirim Perdana Bijih Besi Dari Tambang Gudai-Darri

Rio Tinto Kirim Perdana Bijih Besi Dari Tambang Gudai-Darri

Jakarta,TAMBANG,- Perusahaan tambang raksasa Anglo-Australia, Rio Tinto mengumumkan pengiriman perdana dari tambang bijih besi Gudai-Darri. Ini merupakan tambang greenfield pertama di area Pilbara, Australia Barat dalam satu dekade awal. Bijih besi dari Gudai-Darri akan membantu mendukung produksi masa depan produk unggulan Pilbara Blend™ perusahaan.

Kereta AutoHaul™ otonom pertama yang memuat bijih dari pabrik pengolahan Gudai-Darri telah menempuh jalur rel baru sepanjang 166 kilometer yang menghubungkan ke rel dan infrastruktur pelabuhan Rio Tinto yang ada. Produksi dari tambang tersebut akan terus meningkat hingga sisa tahun ini dan diperkirakan akan mencapai kapasitas penuh pada tahun 2023.

Sejak mulai dibangun pada April 2019, lebih dari 14 juta jam kerja telah menghasilkan pergerakan lebih dari 20 juta meter kubik tanah, batching dan penempatan 35.000 meter kubik beton, dan pemasangan 10.000 ton baja. Pengembangan Gudai-Darri mendukung lebih dari 3.000 pekerjaan selama fase konstruksi dan desain. Tambang tersebut akan mendukung sekitar 600 peran permanen yang sedang berlangsung.

Dengan masa produksi yang diharapkan lebih dari 40 tahun dan kapasitas tahunan sebesar 43 juta ton, Gudai-Darri akan mendukung produksi produk Pilbara Blend ™ di masa depan. Studi kelayakan untuk mendukung perluasan hub baru juga sedang berlangsung.

Commissioning dan ramp-up tambang diharapkan dapat meningkatkan volume produksi bijih besi Rio Tinto dan meningkatkan bauran produk dari Pilbara pada paruh kedua tahun ini. Panduan pengiriman setahun penuh untuk tahun 2022 tetap pada 320 hingga 335 juta ton (berbasis 100%) dengan risiko terkait peningkatan tambang baru, cuaca, dan pengelolaan warisan budaya.

Biaya modal untuk tambang ini diperkirakan sebesar $3,1 miliar (A$4,3 miliar). Seperti diungkapkan pada bulan Februari, proyek pengganti perusahaan di Pilbara, termasuk Gudai-Darri, berpotensi mengalami peningkatan modal sekitar 15% karena pembatasan COVID-19 yang sedang berlangsung, termasuk akses tenaga kerja dan masalah kualitas rantai pasokan. Panduan belanja modal grup untuk tahun 2022 tidak berubah di sekitar $8 miliar.

Chief Executive Rio Tinto Iron Ore Simon Trott mengatakan “Pengoperasian Gudai-Darri menunjukkan keberhasilan pengiriman tambang greenfield pertama kami dalam lebih dari satu dekade, membantu mendukung peningkatan produksi Pilbara Blend , produk unggulan kami. Ini menetapkan standar baru untuk pengembangan tambang Rio Tinto melalui penerapan teknologi dan inovasi untuk meningkatkan produktivitas dan meningkatkan keselamatan.

Ia menambahkan, “Saya ingin mengucapkan terima kasih atas dukungan dari Pemilik Tradisional, Orang Bandama, yang negaranya Gudai-Darri berada. Kami telah bekerja sama dengan Orang Banjima untuk memajukan proyek ini dan kami berharap dapat terus bermitra secara aktif dengan mereka di masa depan.”

Chief Technical Officer Rio Tinto, Mark Davies mengatakan, “Pengiriman Gudai-Darri yang aman dan sukses, di tengah pandemi global, merupakan bukti ketangguhan dan kerja keras ribuan karyawan dan kontraktor Rio Tinto, termasuk berbagai Pemasok Australia, serta bisnis Pilbara Aborigin.

Dijelaskan juga bahwa dalam membangun hub baru ini, perusahaan telah menyatukan yang terbaik dari inovasi perusahaan, termasuk truk otonom, kereta api, dan bor, serta truk air otonom pertama di dunia, untuk menjadikan Gudai-Darri sebagai tambang bijih besi yang paling berteknologi maju.

“Aset otonom ini melengkapi rencana penyebaran teknologi terdepan lainnya termasuk laboratorium pengambilan sampel bijih robot, perangkat mobilitas lapangan untuk semua personel dan aset digital pabrik tetap, yang, bersama dengan analitik data, akan membuat Gudai Darri lebih aman. dan lebih produktif.”sambung Mark.

Membantu mendukung target pengurangan emisi karbon Rio Tinto, Gudai-Darri akan ditenagai oleh pembangkit listrik tenaga surya 34 megawatt yang diharapkan dapat memasok sekitar sepertiga dari kebutuhan listrik rata-rata tambang setelah konstruksi selesai pada bulan Agustus.

Bersama dengan sistem penyimpanan energi baterai lithium-ion baru di Tom Price, pembangkit listrik tenaga surya diperkirakan mengurangi emisi karbon dioksida tahunan sekitar 90.000 ton dibandingkan dengan pembangkit tenaga gas konvensional, setara dengan menghilangkan sekitar 28.000 mobil dari jalan.

Artikulli paraprakDipertemuan ETWG Kedua, Indonesia Fokus Pada Tiga Isu Energi
Artikulli tjetërKomatsu Akuisisi Teknologi Canggih Teleoperasi Tambang Bawah Tanah

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini