Beranda Tambang Today Mineral Rozik Bantah Terlibat Kasus Tambang Emas Cianjur

Rozik Bantah Terlibat Kasus Tambang Emas Cianjur

Jakarta – TAMBANG. Rozik B Soetjipto, salah satu pemegang saham PT Cikondang Kancana Prima (CKP), Perusahaan pemegang izin tambang emas yang berlokasi di Gunung Rosa Cianjur, membantah terlibat dalam kasus sengketa kepemilikan saham yang saat ini tengah digugat oleh PT Paramindo ke PTUN Jakarta.

“Saya tidak mengetahui tentang kasus ini secara langsung karena sudah lebih 3 tahun mengundurkan diri dari jabatan komisaris PT CKP. Persoalannya ditangani oleh manajemen baru.” Ujar Rozik, ketika dihubungi redaksi Tambang.

Kasus ini berawal dari jual beli dan peralihan saham PT Cikondang Kencana Prima kepada PT Paramindo, namun pada waktu yang bersamaan. PT CKP juga beralih ke PT Makuta Rajni Pradipta dan PT Sinergi Pratama Mulia, dilakukan  selama periode Maret 2012 sampai Juni 2012.

Henry Dunant Simanjutak, Kuasa Hukum PT Paramindo menilai Koswara Sasmitapura, Rozik Boedioro Soetjipto dan Prianda yang merupakan pemilik PT CKP sebelumnya diduga keras telah menjual kembali saham-saham  tersebut tanpa adanya pembatalan maupun persetujuan dari PT Paramindo. “Apa yang dilakukan oleh ketiga orang ini, telah menciderai peristiwa hukum yang sudah disepakati bersama dan menyebabkan Paramindo mengalami kerugian moril dan materil,” terang Henry.

Tidak berhenti di situ, ternyata PT Makuta Rajni Pradipa, telah menjual kembali saham 85% itu kepada PT Gunung Rosa Group, sementara 15% saham lainnya tetap dimiliki oleh PT Sinergi Pratama Mulia. Apa yang dilakukan oleh Koswara Sasmitapura, Rozik B Soetjipto dan Prianda Raspati, telah melakukan  upaya untuk menghilangkan  hak PT Paramindo, ujar Henry.