Beranda ENERGI Energi Terbarukan Terbesar Di Asia Tenggara, Proyek PLTS Terapung Cirata Dibiayai Konsorsium Global

Terbesar Di Asia Tenggara, Proyek PLTS Terapung Cirata Dibiayai Konsorsium Global

Jakarta, TAMBANG – Proyek Pembangkit Listrik Tenaga Surya (PLTS) Terapung Cirata 145 MWac telah mencapai tahapan penuntasan pendanaan atau financial close. Proyek yang menggunakan skema power purchase agreement (PPA) built, own, operate, and transfer selama 25 tahun ini, resmi dibiayai oleh konsorsium global, di antaranya Sumitomo Mitsui Banking Corporation, Societe Generale, dan Standard Charter Bank.

Direktur Utama PT Pembangkitan Jawa Bali (PJB) Gong Matua Hasibuan mengatakan, proyek PLTS Terapung Cirata telah melewati titik kritis berupa tahapan financial close pada 2 Agustus 2021. Dengan tercapainya tahapan ini, proyek yang akan dibangun di atas Waduk Cirata, Purwakarta, Jawa Barat tersebut diharapkan dapat beroperasi secara komersial pada November 2022.

Lender kami telah mengonfirmasi bahwa semua syarat telah terpenuhi untuk dapat mendanai proyek ini. Tugas kami berikutnya mengawal proses konstruksi ini dengan baik sehingga dapat mencapai target commercial operation date,” ujar Gong dalam acara Deklarasi Financial Close Proyek PLTS Terapung Cirata, Selasa (3/8).

Lebih lanjut, Gong menuturkan bahwa pihaknya juga telah menyelesaikan pembebasan lahan untuk pembangunan control room, switchyard, dan transmisi, serta semua proses perizinan yang penting terkait proyek ini. Kehadiran PLTS Terapung Cirata diharapkan membawa dampak positif bagi Indonesia, antara lain meningkatkan bauran energi baru terbarukan (EBT) yang ditargetkan sebesar 23 persen pada 2025, menurunkan emisi karbon, mampu meningkatkan foreign direct investment, membuka lapangan kerja domestik, dan meningkatkan industri dalam negeri, terutama industri modul surya dan floating system.

Selain itu, proyek ini juga digadang-gadang akan menjadi PLTS terapung terbesar di Asia Tenggara.

“PLTS ini memiliki tarif yang kompetitif senilai USD 5,8179 sen per kWh yang diharapkan akan membantu menurunkan BPP listrik di sistem Jawa Madura Bali,” kata Gong.

PLTS Terapung Cirata dikembangkan oleh project company PT Pembangkitan Jawa Bali Masdar Solar Energi (PMSE) yang dimiliki oleh PT Pembangkitan Jawa Bali Investasi (PJBI) sebesar 51 persen dan 49 persen oleh Masdar, anak usaha Mubadala Investment Company yang merupakan perusahaan energi baru terbarukan (EBT) berbasis di Abu Dhabi, Uni Emirat Arab.

Direktur Utama PT PLN (Persero) Zulkifli Zaini menambahkan bahwa tercapainya financial close ini, merupakan bentuk dukungan kepercayaan lembaga keuangan internasional terhadap proyek strategis nasional yang dilaksanakan oleh PLN Grup.

“Dengan diperolehnya dukungan pendanaan atas proyek ini maka tahapan konstruksi akan dapat segera kami mulai. Kami optimistis dengan dukungan proyek pembangkit ramah lingkungan ini dapat beroperasi komersial sesuai target pada akhir 2022,” kata Zulkifli.

Menurutnya, kehadiran PLTS Terapung Cirata akan menjadi revolusi pengembangan EBT di dalam negeri mengingat pembangkit listrik ini dapat mengurangi emisi karbon dioksida sebesar 214.000 ton per tahun.

Artikulli paraprakHBA Sentuh USD130,99 Per Ton, Tertinggi Selama Satu Dekade Terakhir
Artikulli tjetërAPNI Protes Antam Kuasai Pasokan Nikel Mentah Smelter Domestik