Beranda Korporasi Terra Drone Indonesia Lakukan Uji Coba Inspeksi dan Pemodelan Tower Telekomunikasi...

Terra Drone Indonesia Lakukan Uji Coba Inspeksi dan Pemodelan Tower Telekomunikasi Pertamina

JAKARTA, TAMBANG – Terra Drone Indonesia, perusahaan penyedia jasa pemanfaatan drone industri, berhasil melakukan uji coba inspeksi & pemodelan tower telekomunikasi milik PT Pertamina (Persero) di wilayah kerja Pertamina Hulu Rokan, Rumbai, Riau.

Objek yang diinspeksi mencakup integritas struktur tower serta guy wire/sling wire sebagai salah satu bagian struktur tower tersebut. Selain itu, Terra Drone juga mencoba melakukan pemodelan 3 dimensi pada tower telekomunikasi yang ada.

“Manfaat penggunaan drone dalam menginspeksi tower telekomunikasi ini adalah berkurangnya kebutuhan inspeksi visual yang biasanya dilakukan dengan cara memanjat, dimana memiliki risiko sangat tinggi bagi pekerja. Selain itu, inspeksi visual yang dilakukan mendukung konsep predictive maintenance sehingga fungsi dari tower sebagai salah satu infrastruktur telekomunikasi dapat terjaga,” kata Managing Director Terra Drone Indonesia, Michael Wishnu Wardana, dikutip Jumat (11/2).

Wishnu menyatakan data yang dihasilkan drone berupa foto dan video yang sangat detail dan  jernih untuk keperluan inspeksi visual. Data-data tersebut kemudian ditinjau oleh seorang inspektur untuk menghasilkan laporan inspeksi yang komprehensif.

“Foto dan video yang diperoleh juga dapat digunakan untuk melatih machine learning sehingga kedepannya inspeksi dapat dilakukan secara otomatis menggunakan Artificial Intelligence (AI),” ujarnya.

Adappun Drone yang digunakan untuk menginspeksi tower telekomunikasi milik PT Pertamina Hulu Rokan tersebut ialah drone berjenis multirotor. Selain inspeksi pada tower komunikasi, drone multirotor juga dapat digunakan untuk inspeksi struktur vertikal seperti flare stack, vent stack, mooring tower, transmission tower, serta power pole. 

“Terra Drone Indonesia sendiri memiliki banyak pengalaman inspeksi struktur vertikal, dimana kurang lebih 100 flare stack serta 1.000 power pole yang telah berhasil di inspeksi,” jelasnya.
 
Dalam pengoperasiannya, drone terbang mengikuti ketinggian tower, dengan jarak 5-10 meter dari tower untuk mendapatkan gambar yang detail & jernih oleh pilot Terra Drone yang terlatih dan berpengalaman.
 
Terra Drone Indonesia sebelumnya sudah memiliki banyak pengalaman dengan PT Chevron Pacific Indonesia sebelum berubah menjadi PT Pertamina Hulu Rokan. Pengalaman tersebut diperoleh dari kerjasama antara Terra Drone Indonesia dengan PT Radiant Utama Interinsco Tbk. serta PT Biro Klasifikasi Indonesia (Persero).
 
Wishnu mengatakan Terra Drone sangat mendukung pemanfaatan teknologi drone di sektor migas. Dengan pengalaman & sistem manajemen kualitas serta keselamatan yang dimiliki, Terra Drone percaya bahwa drone dapat sangat bermanfaat untuk diterapkan di sektor migas. Kedepannya, Terra Drone akan terus mempromosikan manfaat teknologi drone melalui berbagai kegiatan termasuk uji coba.
Artikulli paraprakBPP Perhapi Gelar Pelantikan, Angkat Isu Keberlanjutan Di Lingkar Tambang
Artikulli tjetërKolaborasi Kebaikan Berau Coal Sinar Mas Peduli dengan Amazon Web Services dan PT Central Data Technology untuk Korban Erupsi Lumajang