Beranda Korporasi Laba Kuartal I Diperkirakan Lampaui Estimasi, Barrick Akan Bagikan Deviden

Laba Kuartal I Diperkirakan Lampaui Estimasi, Barrick Akan Bagikan Deviden

Jakarta,TAMBANG,- Perusahaan tambang emas, Barrick Gold Corporation baru saja mengumumkan dividen kuartalan sebesar USD0,20 per saham. Di dalamnya juga menyertakan komponen kinerja USD0,10 per saham sejalan dengan kebijakan dividen barunya.

Presiden dan CEO Mark Bristow menjelaskan saldo kas bersih perusahaan pada akhir perusahaan mencapai USD743 juta. Ini mencerminkan arus kas dari operasi. Ditambah penjualan aset non-inti yang berkelanjutan dan bagiannya atas distribusi tunai USD0,6 miliar dari Kibali.

Sejak kesepakatan repatriasi pendapatan dari Kibali dicapai dengan Republik Demokratik Kongo (DRC) tahun lalu. Kibali telah mengirimkan USD1,2 miliar berdasarkan 100% dalam bentuk dividen dan pembayaran utang termasuk distribusi yang diterima setelah 31 Maret 2022.

Bristow mengatakan seperti yang dipandu sebelumnya, kuartal I adalah kuartal yang lebih lembut, terutama jika dibandingkan dengan kuartal IV tahun 2021. Ini yang mencakup kinerja yang memecahkan rekor dari Tambang Emas Nevada. Dengan kinerja yang lebih kuat yang diharapkan pada paruh kedua tahun ini, Barrick tetap berada di jalur yang tepat untuk memenuhi panduan produksi 2022.

Sorotan kuartal termasuk perjanjian kerangka kerja dengan Pakistan untuk memulai kembali proyek tembaga-emas Reko-Diq. Bristow dijadwalkan bertemu dengan perdana menteri baru negara itu akhir bulan ini untuk meninjau kemajuan.

Juga signifikan adalah kemajuan yang dicapai dalam mengamankan fasilitas penyimpanan tailing baru untuk proyek Pueblo Viejo di Republik Dominika. Proyek ini dirancang untuk membuka sekitar 9 juta ons sumber daya terukur dan terindikasi dan mengubahnya menjadi cadangan tambahan terbukti dan mungkin, memperpanjang umur tambang lebih dari 20 tahun.

“Barrick mengendalikan apa yang tidak diragukan lagi merupakan aset emas terbaik di industri pertambangan serta beberapa tambang tembaga yang substansial. Reko Diq adalah salah satu deposit porfiri tembaga-emas terbesar yang belum berkembang di dunia, dan jika kondisi penutupan terpenuhi, itu akan menjadi tambahan yang sangat signifikan untuk portofolio ini, bahkan sebelum masuk ke produksi, dengan meningkatkan cadangan dan sumber daya sebagai studi kelayakan yang diperbarui terungkap, ”terang Bristow.

Ia juga menambahkan selain ukuran dan kualitasnya, basis aset Barrick dibedakan oleh keberhasilan perusahaan yang berkelanjutan lebih dari sekadar mengganti cadangan yang habis karena penambangan melalui eksplorasi ladang coklat. “Pada saat yang sama, kami terus mencari aset tingkat satu baru di seluruh jejak global kami yang berkembang. Kuartal terakhir kembali menghasilkan hasil yang menjanjikan dari semua wilayah, dengan potensi baru yang signifikan diidentifikasi di distrik Loulo di Nevada, Argentina dan Afrika.”lanjut Bristow

Laporan Keberlanjutan tahunan terbaru Perusahaan lanjut Bristow menyoroti pendekatan terintegrasinya terhadap ESG. Berdasarkan keyakinannya bahwa tantangan kemiskinan, perubahan iklim, dan keanekaragaman hayati saling terkait dan harus ditangani secara holistik. Laporan tersebut mencatat bahwa tahun lalu Barrick menghabiskan USD5,5 miliar yang setara dengan 81% dari pengeluaran pengadaan globalnya. Warga negara tuan rumah menyumbang 96% dari total tenaga kerja dan 78% dari manajemennya, dan upaya untuk mempekerjakan lebih banyak wanita berhasil.

Sekitar USD850 juta telah dihabiskan atau dianggarkan untuk energi terbarukan dan proyek pengurangan emisi gas rumah kaca (GRK). Ini diuraikan dalam laporan dalam peta jalan pengurangan emisi GRK yang diperbarui yang mengarah ke target Net Zero pada tahun 2050. Barrick, untuk pertama kalinya, telah mengungkapkan cakupan emisi 3 dan peta jalan Cakupan 3 untuk melibatkan dan membantu pemasoknya dalam pengurangan emisi GRK mereka.

“Keberlanjutan telah lama menjadi bagian integral dari cara Barrick melakukan bisnis dan komitmen kami terhadap manajemen yang efektif adalah kunci tujuan kami membangun perusahaan pertambangan emas dan tembaga yang paling bernilai di dunia,” pungkas Bristow.

Artikulli paraprakPertamina Pastikan Pasokan BBM Dan LPG Selama Idul Fitri Aman
Artikulli tjetërBHP Selesaikan Penjualan BHP Mitsui Coal Kepada Stanmore Resources